Dasar Lebay!!! Gara-Gara Isu Bom, sampai Gak Berani Buka Kotak Kue dari Tetangga

Masih hangat berita tentang isu teror Bom di negeri kita, saya sharing kisah seorang rekan yang menulis pengalaman saat menerima paket yang ternyata sempat membuat panik. Entah terpengaruh tentang berita di media yang sedang heboh membicarakan isu paket bom, tapi kisah ini menarik untuk disimak.
Isu teror bom yang melanda di berbagai tempat akhir-akhir ini membuat warga  panik jika melihat bungkusan dari orang tidak dikenal. Sebenarnya kepanikan itu berlebihan alias lebay banget, termasuk saya sendiri.
Ceritanya kemarin sore (22/3) ketika pulang kantor, saya melihat kantong kresek transparan berisi kotak tergantung di pintu samping rumah. Dilihat sekilas kelihatannya memang kotak kue. Mengingat isu bom yang melanda belakangan ini (termasuk yang di Bogor yaitu di komplek dekat tempat saya tinggal), bikin saya agak takut. Saya gak mau membuka kotak itu sendiri, bahkan mendekatpun tidak. Saya menunggu pembantu saya saja yang datang, biar dia yang membuka, pikirku begitu. Bahkan jika biasanya saya masuk lewat pintu samping, tapi kali ini saya masuk lewat pintu depan. Hahaha lebay banget gak sih.
Tak berapa lama pembantu sayapun datang dan langsung berkata, “Mbak ini ada kue dari Bu Haji, selametan cucunya yang baru lahir”.
“Ya Allah, Teh, kirain apaan digantung di depan pintu. Meski kelihatan kotak kue, tapi takut aja bukanya, tau-tau ada di depan pintu. Lagian siapa sih yang nggantung di pintu? Bukannya nunggu aku pulang saja”, tanyaku sambil tertawa cekikikan.
“Iih gak tau, Mbak. Saya juga dikasih tahu ama tetangga situ kalau Bu Haji selametan. Kalau yang naruh di pintu saya gak tahu. Lagian Mbak bukannya dilihat dulu sih” jawabnya.
Sambil tertawa geli saya membuka kotak kue itu. Untung gak sampai manggil tim Gegana hehehe. Ternyata di atas kotak ada tulisannya, nama cucu Bu Haji yang baru lahir itu, Alvaro Sutrisno. Akhirnya, kuenya langsung kumakan dan sebagian kuberikan pada pembantuku itu. Ternyata, yang menggantung kue di pintu adalah ayahnya pembantuku, yang bekerja di rumah Bu Haji. Ada-ada aja. Mungkin dia males nungguin saya pulang dari kantor jadi asal taruh saja.
Kembali ke masalah bom. Bogor memang dilanda isu bom dalam 2 hari terakhir  kemarin. Yang pertama di Perum Cimanggu Permai, persis di samping kompleks tempat saya tinggal. Tepatnya di jalan Majapahit Raya, depan Mesjid Al-Falah. Sebelum berita ini masuk di televisi, saya sudah tahu karena diberi tahu pembantu sehabis pulang kopdar bersama kompasianer Bogor kemarin (20/3). Katanya ada paket bom di depan rumah Bu Haji Agus. Di sana banyak warga yang menonton, termasuk kru televisi dan tim Gegana juga ada. Sebenarnya penasaran juga, tapi saya malas ke lokasi karena sudah capek kopdar. Padahal, letaknya tidak jauh dari rumahku.
Keesokan harinya saya lihat di beberapa siaran televisi, sudah ada berita tentang paket bom di Bogor. Dari informasi yang saya dengar dari berita itu, ternyata paket itu isinya hanya botol susu cair. Ketika akan berangkat ke kantor, saya lihat rumahnya juga sepi, tidak ada sisa-sisa kehebohan kemarin.
Pada hari itu juga (senin, 21/3) saya dengar kabar kalau ditemukan paket bom lagi di Bogor. Kali ini di Pasar Anyar, dekat Mall Borobudur. Saya dengar beberapa orang memperbincangkannya di pinggir jalan, termasuk tukang becak, katanya sih bikin jalanan jadi macet. Tidak tahu apa benar-benar bom atau tidak, tapi katanya meledak.
Sesampainya di rumah, TV langsung kunyalakan, mau cari berita paket bom di Bogor. Ternyata memang ada dan sudah membuat pedagang-pedagang di pasar jadi heboh. Selain itu juga jadi tontonan warga. Rupanya berita-berita di beberapa stasiun TV pada saat itu juga didominasi teror bom di berbagai tempat.
Sebenarnya apa sih maunya peneror bom itu, bikin warga jadi resah aja. Entah siapa yang mendalangi, mungkin dia sekarang sedang tertawa gembira karena misinya membuat warga menjadi resah berhasil. Salah satu temanku malah ada yang bilang, itu sih pengalihan isu aja termasuk masalah korupsi. Wah kalau soal begitu saya sih gak ngerti. Yang jelas, si pelaku jahat banget ya?!! Kasihan kan sama warga yang gak salah dan gak tahu apa-apa. Tapi mudah-mudahan masalah teror bom ini bisa segera teratasi.
Share to Media
By Odjie Samroji

13 thoughts on “Dasar Lebay!!! Gara-Gara Isu Bom, sampai Gak Berani Buka Kotak Kue dari Tetangga

  • 719195 75036There is noticeably a bundle to comprehend about this. I assume you made specific nice points in functions also. 60848

  • 90267 442926Right after study some with the content for your internet site now, i genuinely as if your technique of blogging. I bookmarked it to my bookmark site list and are checking back soon. Pls have a appear at my internet site too and told me should you agree. 532942

  • I simply wished to thank you very much yet again. I do not know what I would have used without those tips and hints shown by you relating to this theme. This has been the traumatic setting in my view, nevertheless viewing your well-written technique you treated the issue took me to weep with joy. Now i am thankful for your work as well as wish you recognize what an amazing job your are undertaking training the others with the aid of your website. Probably you haven’t met any of us.

  • wwkkwkw lwbay ah terlalu parno..lagian mau ngapain coba naro bom kalau kita ngarasa g punya musuh..motivnya apa? haha

  • Iam : Semoga pengalihan isu untuk kasus yg lain tidak terjadi ya…
    Asriani : Mugi-mugi demikian yach…. Indonesia mesti tenang menghadapi teror apapun

  • mpe segitunya, mas 😀

    tp mmg benar isu bom mmg paling top klo dibilang meresahkan. paling cepat dan jago menyebar teror.
    yah.. smoga bukan pengalihan isu, mugi2 indonesia kembali tenang.

  • iya nih mas, nonton berita di TV, semua orang yang dikirimin paket langsung melapor, padahal bukan bom..
    😀

  • Hehehe ya bom buku ini kan hanya pengalihan isu saja, atas kasus SBY-Wikileaks 🙂

  • # BW100 : makasih sob udah mampir sambil senyum…. mudahan aja,
    # Pak Is : Amien pak, minimalnya kita bisa turut berdoa untuk sesma umat. Semoga teror di negeri ini segera berlalu.
    # Tukung Colong : hahahaha, emang kalo baca buku langsung bisa meledak yach… waduh jadi takut nih.. pdhdl ane hoby banget baca buku..piss

  • Assalamu'alaikum Kang,
    sedih mendengar berbagai kabar yang terjadi, semua mengobok-obok Islam. TImur tengah, Bom Buku, terror. Entah kenapa mereka tidak bisa mencari yang lebih arif dan bijak dalam menyampaikan pendapat.
    Semoga Alloh swt melindungi umat muslim dunia

  • 🙂 judulnya aja dah bikin senyam senyum pembaca ni sob… mang isunya ni dah sangat keterlaluan ya sob

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

No widgets found. Go to Widget page and add the widget in Offcanvas Sidebar Widget Area.